Krisis Penyakit Jangka Panjang Mengancam Ekonomi Inggris

 

Krisis penyakit jangka panjang mengancam ekonomi Inggris


DuaLipa.id - Kantor Statistik Nasional melaporkan bahwa antara Juni dan Agustus 2022, sekitar 2,5 juta orang menyebut penyakit jangka panjang sebagai alasan utama ketidakaktifan ekonomi, meningkat sekitar setengah juta sejak 2019.

Dalam laporannya bulan lalu, ONS mengatakan berbagai faktor dapat menjadi penyebab lonjakan baru-baru ini, termasuk daftar tunggu Layanan Kesehatan Nasional yang mencapai rekor tertinggi, populasi yang menua, dan efek Covid yang berkepanjangan.


LONDON — Seiring dengan inflasi yang sangat tinggi dan biaya energi, perputaran perdagangan terkait Brexit dan resesi yang sedang berlangsung, ekonomi Inggris sedang dihantam oleh rekor jumlah pekerja yang melaporkan penyakit jangka panjang.


Kantor Statistik Nasional melaporkan bahwa antara Juni dan Agustus 2022, sekitar 2,5 juta orang menyebut penyakit jangka panjang sebagai alasan utama ketidakaktifan ekonomi, meningkat sekitar setengah juta sejak 2019.


Jumlah orang yang “tidak aktif secara ekonomi” — mereka yang tidak bekerja atau mencari pekerjaan — antara usia 16 dan 64 tahun telah meningkat lebih dari 630.000 sejak 2019. Tidak seperti ekonomi besar lainnya, data Inggris baru-baru ini tidak menunjukkan tanda bahwa pekerja yang hilang ini adalah kembali ke pasar tenaga kerja, bahkan ketika inflasi dan biaya energi memberikan tekanan besar pada keuangan rumah tangga.


Inggris menghindari kehilangan pekerjaan massal selama pandemi Covid-19 karena program cuti pemerintah mensubsidi bisnis untuk mempertahankan pekerja. Tetapi sejak tindakan penguncian dicabut, negara tersebut telah melihat eksodus pasar tenaga kerja dengan proporsi unik di antara negara-negara maju.


Dalam laporannya bulan lalu , ONS mengatakan berbagai faktor dapat menjadi penyebab lonjakan baru-baru ini, termasuk daftar tunggu Layanan Kesehatan Nasional yang mencapai rekor tertinggi, populasi yang menua, dan efek Covid yang berkepanjangan.


“Orang yang lebih muda juga mengalami beberapa peningkatan relatif terbesar, dan beberapa industri seperti grosir dan eceran terpengaruh lebih besar daripada yang lain,” kata ONS.


Meskipun efek dari masalah yang disebutkan di atas belum dihitung, laporan tersebut menyatakan bahwa peningkatan tersebut didorong oleh “masalah kesehatan atau kecacatan lainnya”, “penyakit mental dan gangguan saraf”, dan “masalah yang berhubungan dengan punggung atau leher. .”


Warisan penghematan

Jonathan Portes, profesor ekonomi dan kebijakan publik di King’s College London, mengatakan kepada CNBC bahwa skala penipisan pasar tenaga kerja kemungkinan merupakan kombinasi dari Covid yang panjang; masalah kesehatan terkait pandemi lainnya seperti penyakit mental; dan krisis saat ini di NHS.


Selain itu, ia mencatat bahwa faktor-faktor yang merugikan kesehatan masyarakat secara langsung — seperti waktu tunggu yang lebih lama untuk perawatan — dapat berdampak tidak langsung: orang mungkin harus meninggalkan pekerjaan untuk merawat kerabat yang sakit.


“Perlu diingat bahwa Inggris pernah ke sini sebelumnya, setidaknya dua kali. Pada awal 1990-an, Inggris melihat pemulihan yang tajam, dengan penurunan pengangguran, setelah ‘Black Wednesday,’ tetapi juga melihat peningkatan besar dan abadi dalam jumlah orang yang mengklaim tunjangan terkait ketidakmampuan, “kata Portes, menambahkan bahwa tidak bekerja umumnya buruk bagi kesehatan dan kelayakan kerja.


“Pemerintah jelas tidak melakukan banyak hal tentang ini. Selain menyelesaikan krisis di NHS, bidang kebijakan utama lainnya adalah dukungan bagi orang sakit dan orang cacat untuk kembali bekerja, dan hampir tidak cukup terjadi dalam hal ini — sebaliknya pemerintah melecehkan orang di Kredit Universal dengan hukuman dan sanksi yang kami tahu tidak banyak membantu.”


Dalam Pernyataan Musim Gugur baru-baru ini , Menteri Keuangan Jeremy Hunt mengumumkan bahwa pemerintah akan meminta lebih dari 600.000 orang yang menerima Kredit Universal — pembayaran jaminan sosial yang teruji kemampuan untuk rumah tangga berpenghasilan rendah atau pengangguran — untuk bertemu dengan “pelatih kerja” untuk menetapkan rencana untuk meningkatkan jam kerja dan pendapatan.


Hunt juga mengumumkan peninjauan masalah yang mencegah masuk kembali ke pasar kerja dan berkomitmen £280 juta ($340,3 juta) untuk “menindak penipuan dan kesalahan tunjangan” selama dua tahun ke depan.


Meskipun pandemi telah sangat memperburuk krisis kesehatan yang meninggalkan lubang pada ekonomi Inggris, peningkatan klaim penyakit jangka panjang sebenarnya dimulai pada tahun 2019, dan para ekonom melihat beberapa kemungkinan alasan mengapa negara tersebut secara unik rentan.


Portes menyarankan bahwa kebijakan penghematan pemerintah - satu dekade pemotongan pengeluaran publik yang diterapkan setelah mantan Perdana Menteri David Cameron menjabat pada tahun 2010 dan bertujuan untuk mengekang utang nasional - memiliki peran penting dalam membiarkan Inggris terekspos.


“Inggris sangat rentan karena penghematan — daftar tunggu NHS meningkat tajam, dan kinerja/kepuasan turun tajam, jauh sebelum pandemi,” kata Portes.


“Dan dukungan untuk mereka yang tidak mampu dan mendapat tunjangan cacat dicairkan pada awal 2010-an. Secara lebih luas, penghematan telah menyebabkan gradien yang lebih tajam dalam hasil kesehatan berdasarkan pendapatan/kelas.”


Ketimpangan dan daftar tunggu yang melonjak

Itu dibuktikan dalam data nasional: ONS memperkirakan bahwa antara 2018 dan 2020, laki-laki yang tinggal di daerah paling miskin di Inggris rata-rata hidup 9,7 tahun lebih sedikit daripada mereka yang tinggal di daerah paling miskin, dengan jarak 7,9 tahun untuk perempuan.


ONS mencatat bahwa kedua jenis kelamin melihat “peningkatan yang signifikan secara statistik dalam ketidaksetaraan harapan hidup saat lahir sejak 2015 hingga 2017.”


Sebagai buntut dari pandemi, daftar tunggu NHS tumbuh paling cepat sejak pencatatan dimulai pada Agustus 2007, laporan House of Commons baru-baru ini menyoroti, dengan lebih dari 7 juta pasien dalam daftar tunggu untuk perawatan rumah sakit yang dipimpin konsultan di Inggris sejak September.


Namun, laporan tersebut mencatat bahwa ini bukanlah fenomena baru, dan daftar tunggu telah berkembang pesat sejak 2012.


“Sebelum pandemi, pada Desember 2019, daftar tunggu lebih dari 4,5 juta – hampir dua juta lebih tinggi dari pada Desember 2012, meningkat 74%,” katanya.


“Dengan kata lain, meskipun peningkatan daftar tunggu dipercepat oleh pandemi, hal itu juga terjadi selama beberapa tahun sebelum pandemi.”


Mantan pembuat kebijakan Bank of England Michael Saunders, sekarang menjadi penasihat kebijakan senior di Oxford Economics, juga mengatakan kepada CNBC bahwa Inggris sangat terpengaruh oleh Covid dalam hal tingkat keparahan, dan beberapa di antaranya mungkin disebabkan oleh kenaikan suku bunga negara tersebut. kondisi kesehatan yang sudah ada sebelumnya — seperti obesitas — yang mungkin diperburuk oleh Covid.


Inggris adalah negara yang relatif tidak setara, jadi itu mungkin menjadi salah satu alasan mengapa meskipun kita mengalami gelombang Covid yang sama dengan negara lain, kita mungkin mendapatkan efek yang lebih besar pada kesehatan masyarakat, karena jika Anda suka, Anda memiliki dampak yang lebih besar. ekor orang yang akan terkena dampak terburuknya, ”tambahnya.


Saunders menyarankan agar setiap strategi pertumbuhan dari pemerintah harus mencakup langkah-langkah untuk mengatasi tantangan perawatan kesehatan ini, yang sekarang tidak dapat dipisahkan dari tingkat partisipasi tenaga kerja dan ekonomi yang lebih luas.


“Ini bukan hanya masalah kesehatan, ini masalah ekonomi. Ini penting dalam kedua cara. Saya pikir ini cukup penting sebagai masalah kesehatan, tetapi ini sangat penting karena efeknya pada output potensial yang kemudian menyebabkan masalah ekonomi lainnya.”


Sumber: CNBC




Related Post

Next Post Previous Post
No Comment
Add Comment
comment url